Skip to main content

Review & Sinopsis DraKor My Name: "Aku Rela Menjadi Monster"

drama korea my name

"Sanggupkah kau menjadi monster?"

"Karena keraguanku, aku kehilangan orang berharga lagi. Orang yang memahami rasa sakitku. Tempatku bergantung. Aku rela menjadi..... monster."

Monster, sebuah kata untuk mendeskripsikan sesuatu yang mengerikan. Tidak perlu berwujud tinggi, besar, menyeramkan, cukup dengan sikap dan berperilaku tanpa rasa kemanusiaan pun sudah layak disebut sebagai monster.

Pembunuh berdarah dingin, tak mengenal ampun, tanpa peduli bahwa nyawa manusia itu berharga, pun bisa disebut sebagai monster. Inilah kisah Yoon Jiwoo, seorang wanita yang diselimuti oleh dendam sejak kematian sang ayah. Dendamnya semakin mengerak ke akar, setelah si pembunuh membunuh orang terkasihnya.

WARNING! Artikel mengandung spoiler.

Sinopsis Drakor My Name

Sinopsis My Name

"YOON JIWOO, PECANDU, BODOH, MATI KAU, DASAR PECANDU GILA, JALANG"

Trakk... Diletakkannya sebuah ponsel lengkap dengan earphone di atas meja yang penuh dengan coretan kebencian dari semua teman sekelasnya. Gadis itu hanya menatap mejanya dengan tatapan dingin, tidak peduli, dan tanpa mengatakan sepatah kata pun, dia tetap duduk di bangkunya yang penuh coretan kebencian.

Pagi itu cerah, namun perasaan Jiwoo sepertinya sangat gelap dan mendung, seperti tidak ada kebahagian lagi menghampiri hidupnya. Hanya earphone dan ponselnya yang membuat Jiwoo bisa 'kabur' dari hujatan teman-temannya saat masuk ke kelas.

Semua orang di sekolah menjauhi Jiwoo, tak terkecuali para guru di sekolah. Bahkan, pihak sekolah dengan entengnya meminta Jiwoo untuk pindah sekolah karena dianggap telah membuat seluruh sekolah menjadi tidak nyaman. Tentu saja ini tidak adil, Jiwoo tidak terima!

Tapi ia dipaksa keluar sekolah. Tak bisa berbuat apapun, Jiwoo menerimanya dengan terpaksa dan kembali ke kelas. Sampai di kelasnya....

"Hei, itu narkoba!"

"Cepat panggil polisi! Aku takut."

Ucap beberapa orang gadis di kelas Jiwooo yang meneriakinya. Jiwoo hanya bisa menatap geram ke arah serpihan kapur yang menumpuk di atas meja dan bangkunya. Lagi-lagi, tanpa banyak berucap, Jiwoo berjalan mendekati salah satu gadis yang meneriakinya....

"Apa? Apa, jalang?!"

Tanpa aba-aba, tanpa ragu, tanpa kasihan, tanpa bicara sepatah kata pun, Jiwoo dengan senang hati menepuk keras bantalan serpihan kapur itu ke arah kepala serta muka si gadis. Inilah awal mula perkelahian antara Jiwoo dan anak-anak di sekolahnya. Mereka bukan teman, mereka selalu merundung Jiwoo setelah kasus ayahnya menyeruak luas ke publik.

Kasus yang sangat heboh di kalangan masyarakat, sang ayah bernama Yoon Donghoon seorang polisi yang berkhianat karena menjadi anggota geng narkoba. Semenjak itu, ayah Jiwoo meninggalkannya di rumah sendirian. Yoon Donghoon menjadi buronan dan tidak bisa kembali pada Jiwoo. 

Setiap hari selalu ada polisi yang mengikuti Jiwoo kemana pun dia pergi. Setiap hari ucapan kebencian, caci maki dari semua orang yang mengenalnya ditelan begitu saja oleh Jiwoo. Hingga pada suatu malam kejadian mengerikan itu terjadi..

"Ayah, aku tidak akan menunggumu lagi."

Ucapan Jiwoo final. Ia merasa dongkol ketika ayahnya menelepon dengan menjanjikan hal-hal manis yang tak masuk akal menurut Jiwoo. Donghoon berjanji akan segera pulang dan menyelesaikan masalahnya, tapi... Jiwoo sudah muak. 

Yoon Donghoon yang tidak mau mengecewakan anak gadis satu-satunya itu langsung pergi untuk pulang, menemui sang anak yang sudah terlanjur kecewa. 

Tap....tap...tap...

Yoon Donghoon melangkah pelan menuju pintu apartemen rumahnya, mengetuk pelan pintu tersebut.

"Jiwoo.. ayah pulang.."

Jiwoo tertidur lelap, hingga Donghoon tidak mengetuk lagi. Ia membalikkan badan membelakangi pintu. Matanya terbelalak melotot kaget. DOOOORRRRR!!!! Sebuah peluru menyusup masuk ke arah dada Donghoon.

Secara spontan, Jiwoo terbangun. Ia samar-samar mendengar suara ayahnya. Memanggil-manggil nama ayahnya, merasa khawatir karena hanya sang ayah yang sedang di depan pintu apartemennya, lengkap dengan suara tembakan.

"AYAH!! Ayah... apa baik-baik saja?"

Jiwoo berusaha membuka pintu. Nihil. Sang ayah sengaja mengunci pintu itu dari luar. 

"Jiwoo, tetap di dalam. Jangan keluar" DOOORRR!!!!

Satu tembakan lagi, membuat Jiwoo semakin panik. Suara ayahnya terdengar merintih sangat kesakitan. BRUKKKK!! Suara itu datang saat Yoon Donghoon limbung setelah dua kali ditembak tepat di bagian perut dan dadanya. Dengan kekuatan maksimal, Jiwoo mendobrak pintu apartemennya sendiri dan melihat ayahnya terkapar tak bernyawa. 

Itulah awal mula kisah hidup Jiwoo. Hidup yang diawali dengan kepiluan, ditinggal oleh sang ayah dengan rasa penyesalan serta kekecewaan yang mendalam. Sejak ayahnya meninggal, Jiwoo menghampiri kawan lama sang ayah, bernama Choi Mujin.

Jiwoo rela memohon sambil berlutut demi meminta bantuan untuk menemukan pembunuh sang ayah. Choi Mujin menyanggupinya, asalkan Jiwoo mau menerima akibatnya. Jiwoo yang terbakar emosi dan rasa penuh dendam, pun setuju. Tanpa disadari, ia terjerembab dalam organisasi narkoba nasional.

Ya, Choi Mujin adalah pimpinan organisasi narkoba. Tapi dia memiliki integritas dan selalu menepati janji. Ayah Jiwoo adalah bagian organisasi narkoba sekaligus kawan terdekat Choi Mujin, mereka berdua sudah seperti saudara kandung. Setidaknya itu yang diketahui oleh Jiwoo.

Choi Mujin dengan baik merawat dan mengajarkan Jiwoo cara bertarung dan membunuh orang. Hingga akhirnya Jiwoo sudah dewasa, menjadi bagian dari kepolisian dan mengganti namanya menjadi "Oh Hyejin." Ia sengaja menjadi polisi karena terungkap bahwa pembunuh sang ayah menembaknya dengan pistol dari kepolisian. 

Rasa dendam sudah merenggut segala jiwa Jiwoo. Rasa dendam telah membutakan Jiwoo. Rasa dendam sudah membuatnya menjadi pembunuh. Sungguh menjadi monster itu mengerikan. Tanpa ampun menghabisi nyawa manusia seolah tak berharga. 

Dengan caranya sendiri, akhirnya terbongkar fakta menyakitkan, bertemu langsung dengan si pembunuh ayahnya. Bukan hanya membunuh sang ayah, ternyata si pembunuh ini jugalah yang membunuh Jeon Pildo, seseorang yang berharga bagi Jiwoo, seseorang yang amat mengerti akan hidupnya... Siapakah kira-kira si pembunuh itu?

Baca Juga: Review Drama Korea Mouse

Premis Standar, Tapi Sangat Asyik Ditonton

Alur cerita my name

Sebenarnya aku udah nggak aneh nemu premis dendam karena keluarganya dibunuh. Premis cerita seperti ini udah banyakkkkkk banget. Tapi, entah mengapa drakor My Name membawa premis standar ini menjadi sangat mengasyikan. Betah banget untuk nonton sampai akhir, seharian pun beres!~

Menurutku ada beberapa poin penting yang membuat cerita ini menarik. Pertama, tentu saja pemainnya. Kenal Han So Hee si pelakor di The World of Marriage? Atau Na Bi si perempuan bucin sampai mau aja di HTS-in di drakor Nevertheless? 

Yup, pemeran Jiwoo itu adalah pemeran yang sama dengan dua drama yang aku sebutin di atas, yaitu Han So Hee. So Hee sangat berbeda di sini, nggak ada yang namanya cewek melow menyebalkan. Yang ada hanya karakter wanita tangguh, nggak main-main buat ngebunuh orang. Mungkin ini bisa jadi salah satu alasan kenapa drama My Name sangat menarik.

Alasan kedua, alur ceritanya sangat rapi. My Name menurutku menyajikan alur maju dengan sedikit flashback yang nggak bikin penonton pusing. Meski terkesan 'old fashion' karena penggunaan si alur maju, justru menurutku ini adalah pilihan yang tepat! 

Sekarang banyak banget film atau drakor yang bawa alur non-linear, maju-mundur. Bukannya keren, tapi menurutku malah bikin bingung, sehingga penonton disuruh mikir dan urutin sendiri alurnya. Tapi, aku nggak nemuin hal membingungkan di drakor My Name.

Alasan ketiga, sinematografi yang sesuai dengan tema. Elemen yang satu ini wajib diperhatikan saat menonton drakor My Name. Dia mampu menampilkan aura kegelapan yang penuh dengan rasa dendam serta kebencian. Tone warna yang gelap benar-benar mendukung tema dari drakor My Name. 

Bahkan, meskipun setting berada di siang hari, tone gelap penuh rasa dendam masih sangat melekat salam sinematografinya. Nah, unsur ini juga nggak akan sempurna kalau bukan karena scoring yang memadai. Setiap backsound dan OST dari drakor My Name pun sangat mendukung temanya. Penuh rasa benci yang mengerak di dalam hati. Pokoknya, salut, keren!

Baca Juga: Review Film Korea Memoir of Murderer

Villain yang Dicintai

Choi Mujin My Name
Dua karakter yang paling memorable di sini menurutku Jiwoo dan Choi Mujin, sang protagonis dan antagonis. Oke, aku bahas protagonis dulu, Jiwoo (Han So Hee). Nggak banyak berkomentar, akting Han Sohee benar-benar apik, bahkan ia rela berlatih bela diri demi bisa mengikuti adegan-adegan perkelahian di drakor My Name.

Yang lebih salutnya lagi, Han So Hee bisa lepas dari karakter cewek bucin atau cewek melow, atau si pelakor. Han So Hee benar-benar bisa masuk ke karakter Yoon Jiwoo yang penuh dendam, tangguh, namun rapuh sekaligus.

Tapi, selain Jiwoo, ada satu karakter yang menurutku patut diacungi jempol, yaitu Choi Mujin yang diperankan oleh Park Hee-Soon. Jujur aja aku jarang liat beliau di drama-drama, ternyata aktor kelahiran 1970 ini sering melanglang melintang di dunia perfilm-an Korea.

Oke, balik lagi ke karakter Choi Mujin. Dia digambarkan sebagai ketua organisasi narkoba. Sifat dan wataknya sangat brutal. Dia tidak akan mengampuni pengkhianat di dalam organisasi. Bahkan, dia punya prinsip hidup yang keras, menganggap manusia hanya berada di dua kategori, yaitu 'pemangsa' atau 'dimangsa'. 

Tentu saja, Mujin lebih memilih menjadi pemangsa yang tak kenal ampun. Di balik sikapnya yang dingin dan kejam, tapi menurutku Mujin ini sangat menyedihkan. Dia hanya tidak suka dikhianati, tapi nyatanya dia sering dikhianati oleh orang yang paling ia percayai. Makanya, ia berubah menjadi seorang monster kejam.

Bahkan, menurutku sebenarnya sampai akhir, Choi Muji ini tetap peduli pada orang-orang yang ia percaya. Di saat terjepit pun dia tidak pernah kabur dan tetap menunggu lawannya untuk bertarung dengan fair. 

Jadi... ya, aku sangat kagum dengan villain satu ini dan bahkan bagiku drakor ini nggak ada villain. Soalnya, Jiwoo sendiri yang dari awal ingin terjun ke dunia gelap dan dia sendiri yang memilih hidupnya untuk menjadi monster. 

Bahkan, Choi Mujin sebagai pembunuh pun tidak sepenuhnya salah. Ada motif dan latar belakang yang sangat kuat sehingga dia menjadi pembunuh. Menurutku, dia karakter villain yang keren!~

Kenapa Judulnya "My Name"?

Han So Hee My Name

Harus menonton sampai akhir kalau ingin mendapatkan jawaban ini. Judulnya memang benar-benar relate dengan ceritanya kok. Memang drakor ini membawa premis balas dendam, tapi ada premis tersembunyi di dalamnya, yaitu pencarian jati diri Jiwoo.

Seperti yang kita ketahui, 'nama' adalah identitas diri dan bisa juga menggambarkan karakter dari diri seseorang. Jiwoo dengan latar belakang pahit dan memiliki dua nama, membuatnya bingung dengan jati dirinya sendiri.

Sejak remaja, ia sudah banyak dikecewakan dan menaruh dendam, menjadi linglung sendiri ketika ia dihadapkan sebuah realita yang kejam. Bahkan, salah satu anggota organisasi narkoba pun mengatakan sebenarnya Jiwoo tidak cocok di dunia kriminal, mirip seperti ayahnya.

Menurut sudut pandang para anggota organisasi, Jiwoo dan ayahnya adalah dua orang yang lemah karena ragu untuk membunuh. Setelah membunuh pun, Jiwoo merasa jijik pada diri sendiri. Jadi... benarkah Jiwoo seorang monster seperti apa yang dikatakannya?

Namun, di akhir episode, Jiwoo benar-benar menjadi monster karena untuk pertama kalinya dia tidak ragu membunuh seseorang. Perjalanan Jiwoo untuk menemukan jati diri benar-benar penuh liku dan terjal. Benar-benar sebuah perjuangan hidup.

Nggak banyak kata yang aku simpulkan buat drama ini, cuma bilang BAGUS dan ASYIK DITONTON. Kekurangannya, mungkin aku nggak akan nonton ini berulang-ulang kali, ya setidaknya dua kali nonton udah cukup karena memang premisnya terlalu standar.

Tapi, untuk yang pertama kali baru nonton, My Name bakal bawa kamu dalam hal yang menegangkan, mengesalkan, dan ikut terbawa suasana rasa dendam yang mencekam. Mulai tertarik untuk coba nonton drakornya? Anyway, drama ini bisa ditonton di Netflix yaa~

Comments

  1. wah, belum sempat nonton ini, eh udah kena spoler deh, hehe. tenang, aku bukan anti spoiler kok. memang ya, karakter han so hee beda banget di sini dibanding di drama sebelumnya. dia keren bisa keluar dari image sebelumnya

    ReplyDelete
  2. Jadi penasaran dengan akhir cerita My Name...
    Namanya Jiwoo kalau di Indonesia jadi jiwa ..kali ya Mbak..
    Asyik juga mengikuti spoiler Drakor ya..

    ReplyDelete
  3. Udah berseliweran di feed ai beberapa wakti ni tapi blm sempet nonton. Masukin list deh kayanya menarik nih

    ReplyDelete
  4. aku jadi penasaran siapa pembunuh ayah Jiwoo. tapi dia ngebunuh dua orang terdekat Jiwoo sekaligus ya. trus ada konflik apa kok sampai ngebunuh πŸ€”

    ReplyDelete
  5. Keren banget reviewnya. Belum nonton aja sudah terlarut begini, harus disegerakan nih

    ReplyDelete
  6. Tahun lalu ni banyak tontonan dark tapi seru ya memang agak sesak dada nonton drama balas dendam begini tapi penasaran juga dengan akting So Hee yang ciamik, totalitas nya keren ya..

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Urutan Member NCT 2021 dari yang Tertua hingga Termuda

Berapa banyak member dalam sebuah boyband yang kamu tahu? Tujuh? Sebelas? Dua belas? Atau lima belas? Semua itu masih kalah jumlah dengan member boyband NCT. Hanya di NCT, kamu bakal nemuin member boyband sampai 23 member, dan itu pun masih bisa bertambah lho ! Banyak banget kan ? Sedikit flashback, dulu pertama kali aku mengenal KPOP adalah grup Super Junior dan EXO. Sempat berkomentar ke teman: "banyak banget sampe 12 member!" Saat itu aku yang masih berstatus sebagai newbie di dunia KPOPers agak kaget dan kesulitan menghafal nama + anggotanya. Tapi ternyata ada boyband yang punya member sampai puluhan! Ada alasan di balik banyaknya member NCT. Kalau dilihat berdasarkan nama, NCT ini punya singkatan Neo Culture Technology. Ada maknanya, menurut Lee Sooman selaku CEO dari SM Entertainment, nama tersebut merepresentasikan konsep NCT. Konsepnya sendiri unlimited members dan semua anggotanya berasal dari negara yang berbeda membentuk konsep cross-culture .  Karena anggotanya i

Urutan Member NCT Dream Tertua Hingga Termuda, Siapa Biasmu?

Salah satu sub-grup NCT yang menarik adalah NCT Dream. Tidak semua anggota NCT tergabung dalam NCT Dream, karena memang konsep sub-grupnya selalu menggilir anggotanya, tidak menetap di satu sub-grup saja. Namun sejak debut hingga sekarang, NCT Dream tetap konsisten dengan 7 anggota.  Ya.. meskipun Mark Lee sempat tidak turut berpartisipasi dalam salah satu comeback NCT Dream sih~ Tapi, akhirnya Mark Lee kembali menjadi anggota NCT Dream di comeback 'Hot Sauce' yeayy!! Jadi, sekarang NCT Dream tetap dinaungi oleh 7 anggota ganteng-ganteng dan pastinya multitalenta ya~ Nah, untuk yang penasaran setiap anggota NCT Dream satu persatu, di sini aku bakal mengenalkan ketujuh anggotanya dengan mengurutkannya dari anggota tertua hingga termuda. Hmm... siap-siap oleng dengan semua anggotanya ya!! γ…‹γ…‹γ…‹~~ 1. Mark Nama Inggris:  Mark Lee Nama Panggung:  Mark (마크) Nama Korea:  Lee Min Hyung (μ΄λ―Όν˜•) Tempat & Tanggal Lahir: Toronto - 2 Agustus, 1999 Kewarganegaraan: Kanada Posisi di Grup:  Ma

Profil dan Urutan Member Stray Kids Tertua hingga Termuda

Boyband di Korea Selatan itu ada banyak banget, tapi yang paling disorotin biasanya grup-grup besutan agensi ternama, salah satunya adalah JYP Entertainment. Sebelumnya, mereka sukses mendebutkan 2PM, 2AM, dan GOT7, kemudian di tahun 2018 mereka mengenalkan boyband terbaru yang disebut dengan Stray Kids. Untuk melalui proses debutnya itu sangat berliku lho, chingu. Soalnya mereka harus melalui tahap Survival Show terlebih dahulu. Fyi, Survival Show adalah sebuah acara yang mengetes para trainee apakah mereka layak atau tidak untuk debut menjadi seorang idol. Kalau mereka tidak lolos acara tersebut, sudahlah mereka langsung dikeluarkan dari agensi~~ Nah, uniknya lagi Stray Kids ini struggling bukan karena acara Survival Show aja, soalnya mereka benar-benar ngebentuk grupnya sendiri dari nol. Mulai dari pemilihan anggota, lagu, hingga nama " Stray Kids " sendiri. Semua pemilihannya dinahkodai oleh sang leader, yaitu Bang Chan. Dia sendiri lho yang terjun langsung untuk mengons